Sayangnya kenapa harus ke luar negeri dulu………….

“Sayangnya kenapa harus ke luar negeri dulu ……..”

Kalimat di atas di tulis oleh teman baik saya sbg komen di post : “Indonesia…Tanah Air Beta”.

Nggak tau kenapa kalimat itu mengelitik otak saya semalaman, mungkin karena saya merasa tertantang secara intelektual ato mungkin hanya karena saya malu harus ke LN dulu baru bisa kasi pendapat kyk gitu???? hmmmmm……..

Setelah begadang semalaman dan memeras otak(bener nya sich nggak jg cuman mikir 15 menit sebelum bobok, trus abis gitu bobok dng asik kok he he he) akhirnya saya tau jawabannya, karena sebelum saya tingal di LN saya spt katak dalam sumur…….yang merasa bahwa sumur yg saya tinggali itu sudah cukup besar dan hebat…..

Realisasi bahwa sumur tempat saya lahir dan besar itu tyt hanya sumur kecil di belantara yg luuuuuuuuaaaaaaaaaaaaassssssssss sekali berawal ketika saya studi di PRT. Saya ingat waktu itu saya sedang di dlm bus yg menuju ke pusat kota, kebetulan org yg duduk di sebelah saya, seorang bapak2, mendengar saya berbicara dgn roomate saya memakai bhs Indonesia, lalu bapak tsb menanyakan dr mana asal saya, ketika dia tau kalo saya berasal dr Indonesia dia langsung bilang:”Ohhhhh, Indonesia ya? bukannya di th 98 byk org tionghoa yg di bunuh, trus jg beberapa kali kena bom n jg byk daerahnya yg org2nya masi saling bunuh, trus jg baru aja diumumin sbg negara terkorup nomer 2 di dunia?” DENNGGGGGGGGGGGGGGGGGG…………………saya yg biasanya gak pernah kehabisan kata, tiba2 jadi bisu mendadak krn malu dan kaget. Trus karena gak terima waktu pulang kampus saya langsung ke warnet buka google n ketik “Indonesia” tyt hampir 90% beritanya adalah berita negatif, mulai dari kerusuhan 98, konflik poso, nomer 2 terkorup di dunia, bom Bali, sampai besarnya utang Indonesia ke negara2 maju……..gak heran org2 di LN itu memandang rendah WNI……..Rasa malu malah jadi kemarahan krn keesokan hari nya salah satu guru saya bercerita soal pengalaman dia pas di undang ke Jakarta utk kuliah tamu di Universitas Indonesia. Dia bercerita bagaimana kaget nya dia pas mau keluar dr imigrasi Cengkareng di mintai uang, kejadian ini tjd lagi pas dia mau balik ke PRT dan dgn stg menghina guru saya bilang:”Org imigrasi itu mata duitan tapi bodoh, minta duit dengan ngotot alasan krn saya koper saya kelebihan berat, padahal saya tau kalo kelebihan berat itu bukan urusan imigrasi tapi urusan airlinesnya, tapi krn aku udah capek aku kasi aja 5 RMB (RP. 6000,-), dia lgs mundur sbl bilang Thank You.” OMG………..whats wrong with my country?????????

Saya bener2 down dan sedih, sampai ex-pacar (hubby) nanya:”Kalo kamu begitu malu ama negaramu kok jendela n pintu kamar asrama kamu di pasangin bendera merah putih gede-gede, trus kalo dengeri MP3 player seringnya lagu2 Indonesia, kadang kamu dgn norak nya joget2 kalo denger lagunya Inul (iya ngaku dhe…pas di PRT Mp3 saya byk lagu dangdut salah satunya dr Inul he hee)”….Rasa malu n marah jd rasa bingung……….

Sampe kebetulan ada teman yg meminjami CD lagu nya Project Pop “Indovers” yang memang di tujukan buat temen2 Indonesia yg sedang di LN. Gak tau kenapa saya jd rindu berat ama Indonesia. Pada saat itu saya jadi mengerti bahwa saya ini WNI alias warganegara Indonesia………saya malu bukan sama negara saya tapi sama pemerintahnya…….

10 Comments

  1. August 12, 2008 at 11:03 am

    Pertama: saya jelas tidak percaya kalo kamu memeras otak semalaman (bohong banget……)🙂 Dari dulu saya sudah bilang yang memalukan di Ind adalah orang2 pemerintahan mulai dr tingkat teratas sampai yg bawah, mereka semua itu stronzo…..!!! Cuman krn faktor mental feodal yg selalu menganggap pemerintahan adalah negara Indonesia yang juga adalah bangsa Indonesia. Padahal beda antara pemerintah, negara dan bangsa…… Saya tidak pernah malu menjadi bangsa Indonesia tp sungguh mati aku jadi penasaran….. (kok jd nglantur ke lagu ndangdut he he he…🙂 ) Tp sungguh mati saya malu ama pemerintah kita. Dan dengan bangga saya berkata, untuk mengetahui ini semua saya tidak perlu ke luar negeri bahkan saya juga gak keluar Jawa selain Bali he he he…….

  2. Budi said,

    August 14, 2008 at 3:49 pm

    “Sayangnya kenapa harus ke luar negeri dulu ……..”baru merasa kangen. hehehehehe

    komen mengenai “indovers” aja. 4 jempol buat project pop nyanyiin lagu itu. suer. pertama kali denger liat klipnya aku udah kangen sama indonesia. meskipun sama kayak carlos, dari umurku yang hampir 31 taon, hanya beberapa harinya aku habiskan di luar jawa, itupun cuma bali.
    yup sampe sekarang aku masih di indo, dan ngerasa kangen sama indonesia gara2 lagu itu. kenapa ya?

    waktu denger nyiur melambai aku khan membayangkan masa2 diajari nyanyi lagu itu, kenal indonesia lewat buku PMP, yang katanya tanahnya subur, rakyatnya ramah, kekayaan berlimpah sampai koes plus bisa ngomong tongkat kayu dan batu jadi tanaman.

    sekarang buktinya mana coba?
    bener2 rindu deh sama buku PMP eh Indonesia yang dulu

  3. Budi said,

    August 14, 2008 at 3:52 pm

    rasanya nama blog ini gak bole live1ssimple dech.
    menipu, tidak mencerminkan isinya🙂

  4. life1ssimple said,

    August 14, 2008 at 8:10 pm

    thank you deh bud…i’ll take that as a compliment

  5. August 15, 2008 at 8:31 am

    @Budi: Ha ha ha….. kalo di sekolah mah pelajaran indoktrinasi……. Diulang-ulang bahwa negara kita kaya, penduduknya ramah, pembangunan melaju pesat, era tinggal landas dan lain-lain. Lucumya sejak kecil aku kok gak pernah percaya ama semua omongan sekolah ya….. he he he……

  6. Budi said,

    August 15, 2008 at 9:15 am

    @carlos: bukannya yang kamu sebut indoktrinasi itu perlu terutama pada masa2 itu.
    yang salah adalah saat kita udah melek, bisa tau mana yang bener, ternyata ga ada contoh yang bisa dijadikan panutan. orang2 tua yang ngomong baik berarti ini itu, ternyata kalo di jalan ya suka nyerobot lampu merah.
    aku blank tentang ilmu psikologi. yang aku dapet dari tempat kerja, karyawan itu ga bisa maju hanya dengan training ini dan training itu. kalo ternyata si atasannya ga bisa kasih contoh kerja yang baik. dan itu terbukti.
    liat aja karyawan toko di atoom yang bisa kerja bener tanpa harus melewati training ini itu. karena tiap hari ngeliat bosnya yang memang ahli di kerjaannya.

  7. August 17, 2008 at 5:34 pm

    @Budi: Semua bentuk indoktrinasi hanya membuat manusia semakin jauh dgn realita. Perlu indoktrinasi krn emang gak ada panutan. Kalo ada panutan gak perlu indoktrinasi

  8. life1ssimple said,

    August 18, 2008 at 10:45 am

    @carlos: bener bgt, contohnya Korut krn si Kim Jong Il itu tau kalo pake model panutan maka penduduk Korut bakal revolus maka nya dia pake indoktrinasi…..skr liat aja Sgpore si Lee Kuan Yew pake cara panutan liat penduduknya…..

  9. Budi said,

    August 19, 2008 at 9:57 am

    so?

    kalo ternyata indoktrinasi salah, dan ternyata kita tidak punya figure yang bisa jadi panutan, harusnya gimana?

  10. August 22, 2008 at 8:53 pm

    Kalo kamu tanya harusnya ya pake panutan….. Kalo sekarang gak ada, ya buat diri kita pantas jadi panutan….. paling gak buat anak2mu lah….🙂 Perkara ada yg manut atau gak mah urusan belakang


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: